Facebook Twitter
awardgain.com

Cara Menghindari Cedera Lutut Saat Berlari

Diposting di Februari 18, 2024 oleh Rod Friberg

Cedera lutut kemungkinan besar adalah jenis cedera paling umum yang didapat pelari, dan sayangnya juga jenis cedera yang lebih mungkin membuat Anda keluar untuk waktu yang lama. Namun, nyeri lutut juga mungkin merupakan sinyal peringatan yang baik, Anda perlu mengubah sesuatu tentang menjalankan Anda, seperti postur tubuh Anda atau kecepatan yang Anda tingkatkan jarak tempuh mingguan Anda.

Alasan utama di balik cedera, terutama di antara pelari awal benar -benar meningkatnya jarak tempuh. Hal ini dapat menyebabkan semacam cedera yang disebut Chondromalacia patella, atau lutut pelari - rasa sakit yang membosankan di belakang lutut. Sebagian besar ahli yang berjalan merekomendasikan untuk meningkatkan panjang yang Anda jalankan hanya 10% setiap minggu, meskipun Anda merasa dalam posisi untuk berbuat lebih banyak. Lutut menggunakan keseimbangan otot -otot paha untuk berjalan dengan baik, dan overrunning dapat menonjolkan ketidakseimbangan otot dan menghilangkan tulang rawan lutut yang menyebabkan rasa sakit.

Salah satu metode untuk menghindari cedera semacam ini adalah memperbaiki ketidakseimbangan otot yang mungkin ada. Akar penyebab ini berasal dari salah satu 'pronating' (berjalan bersama dengan kaki Anda keluar) atau supinasi (berjalan bersama dengan kaki Anda berbalik ke dalam). Selain itu, jika Anda mencapai bagian bawah bersama dengan tumit saat berlari, kejutan itu melaju lebih dari kaki Anda daripada di acara yang Anda pukul dengan pusat langkah Anda. Mungkin ada baiknya melakukan upaya untuk mempersingkat jarak lari Anda, sambil mempertahankan konsentrasi Anda selama menjalankan Anda untuk memastikan kaki Anda mengenai bagian bawah dengan benar. Running Stores Stock Shoes khusus yang ditujukan untuk pronator atau supinator, dan membeli sol penyerap dampak untuk pelari juga mungkin merupakan ide yang bagus, mengurangi dampak bagian bawah pada lutut Anda sendiri.

Jenis cedera yang berbeda berasal dari 'ITB' - pita iliotibial, pita jaringan yang benar -benar menyusuri sisi medial kaki seseorang. Selama menjalankan pita ini dapat menyusut dan menggosok bertentangan dengan lutut, menyebabkan rasa sakit tepat di atas lutut. Ini juga dapat dihasilkan dari overtraining, khususnya dari tidak peregangan pita iliotibial yang cukup setelah berolahraga.

Ada beberapa peregangan kaki yang akan membantu dengan masalah khusus ini, yang sebagian besar meregangkan sisi medial bagian atas paha dan area pinggul. Satu peregangan dilakukan dengan tengkurap, kaki keluar, dan membawa kaki kiri ke kanan, dan menekuk kaki kiri oleh karena itu kaki kiri berada di sebelah lutut kanan. Lalu kami mengambil lutut kiri dan perlahan -lahan mendorongnya ke perasaan yang tepat untuk ketegangan di pinggul. Peregangan keras biasanya tidak direkomendasikan sebelum berolahraga. Sebaliknya, pemanasan lambat direkomendasikan, disertai dengan beberapa peregangan dinamis; Misalnya berdiri menghadap ke tiang, berisi tiang dan mengayunkan setiap kaki di satu sisi ke beberapa sisi lain seperti pendulum jam. Setelah berolahraga, di samping peregangan, pijatan ringan cukup efektif dalam melonggarkan otot -otot itu lagi.